Hakikatnya kita hidup bukan hanya untuk kita. Apakah bekalan mati kita nanti? Duit yang banyak tidak beri kesan jika ia disimpan di dalam bank tanpa memberi manfaat.

Tuesday, July 28, 2015

Shaklee sebagai sebuah KERJAYA

Saya dan suami memang bernekad nak jadikan Shaklee sebuah kerjaya. Oleh kerana itu kami tidak bercadang untuk punya bisnes lain selain Shaklee. Kalau orang kata bila ada duit bukan ke bagus buat bisnes lain untuk usaha tambah income?

Ada kawan Cina saya kata - kalau dah banyak duit beli rumah atau apa sahaja hartanah. Jangan buat banyak bisnes yang kita sendiri kena urus nanti semua entah ke mana.

Saya setuju....

So ada duit kami bisnes dengan ALLAH....melalui pandangan guru...berniaga dengan ALLAH takkan rugi insyaALLAH.

Allah Ta’ala berfirman,
مَنْ ذَا الَّذِي يُقْرِضُ اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضَاعِفَهُ لَهُ وَلَهُ أَجْرٌ كَرِيمٌ
Barangsiapa memberi pinjaman kepada Allah dengan pinjaman yang baik, maka Allah akan melipatgandakan balasan pinjaman itu untuknya dan dia akan memperoleh pahala yang banyak” (QS. Al Hadid: 11). ‘Umar bin Khottob mengatakan bahwa yang dimaksud dengan ayat ini adalah berinfaq di jalan Allah. Ada pula yang mengatakan bahwa maksud ayat ini adalah memberi nafkah pada keluarga. Yang tepat sebagaimana yang dikatakan oleh Ibnu Katsir bahwa yg dimaksudkan dengan ayat ini adalah berinfaq di jalan Allah secara umum (baik itu di jalan Allah atau menafkahi keluarga) dengan niat yg ikhlas dan tekad yg jujur, ini semua tercakup dalam ayat di atas.
Ayat di atas semisal dengan firman Allah Ta’ala,
مَنْ ذَا الَّذِي يُقْرِضُ اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضَاعِفَهُ لَهُ أَضْعَافًا كَثِيرَةً وَاللَّهُ يَقْبِضُ وَيَبْسُطُ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ
Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), maka Allah akan melipatgandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezki) dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan” (QS. Al Baqarah: 245)
Suatu kisah yang bisa jadi pelajaran bagi kita seorang pengusaha agar jangan pernah khawatir mengeluarkan harta untuk nafkah wajib, zakat atau pun sedekah yang sunnah. Lihatlah kisah tentang sahabat Abud Dahdaa Al Anshori berikut.
‘Abdullah bin Mas’ud menceritakan bahwa tatkala turun ayat di atas (surat Al Hadid ayat 11), Abud Dahdaa Al Anshori mengatakan, “Wahai Rasulullah, apakah Allah menginginkan pinjaman dari kami?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Betul, wahai Abud Dahdaa.”
Kemudian Abud Dahdaa pun berkata, “Wahai Rasulullah, tunjukkanlah tanganmu.”
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun menyodorkan tangannya. Abud Dahdaa pun mengatakan, “Aku telah memberi pinjaman pada Rabbku kebunku. Kebun tersebut memiliki 600 pohon kurma.
Ummud Dahda, istri dari Abud Dahdaa bersama keluarganya berada di kebun tersebut, lalu Abud Dahdaa datang dan berkata, “Wahai Ummud Dahdaa!” “Iya,” jawab istrinya. Abud Dahdaa berkata, “Keluarlah dari kebun ini. Aku baru saja memberi pinjaman kebun ini pada Rabbku.” Dalam riwayat lain, Ummud Dahdaa menjawab, “Engkau telah beruntung dengan penjualanmu, wahai Abud Dahdaa.”
Ummu Dahda pun pergi dari kebun tadi, begitu pula anak-anaknya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun terkagum dengan Abud Dahdaa. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, “Begitu banyak tandan anggur dan harum-haruman untuk Abud Dahdaa di surga.” Dalam lafazh yang lain dikatakan, “Begitu banyak pohon kurma untuk Abu Dahdaa di surga. Akar dari tanaman tersebut adalah mutiara dan yaqut (sejenis batu mulia).” (Riwayat ini adalah riwayat yang shahih, dikeluarkan oleh Abdu bin Humaid dalam Muntakhob dan Ibnu Hibban dalam Mawarid Zhoma’an. Lihat Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 13/414-415)
Masya Allah … Adakah di antara kaum muslimin saat ini yang bisa memberi pinjaman di jalan Allah seperti ini?
Lihatlah betapa banyak harta yang dikeluarkan oleh Abud Dahdaa. Itu bukanlah investasi yang sedikit. Iya benar-benar yakin bahwa harta yang ia keluarkan tidak akan sia-sia. Karena barangsiapa yang memberi pinjaman pada Allah (artinya bersedekah di jalan Allah), maka Allah akan melipatgandakan balasan dan ia akan memperoleh pahala yang banyak. Dan tentu kita masih ingat bersama bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَا نَقَصَتْ صَدَقَةٌ مِنْ مَالٍ
Sedekah tidaklah mengurangi harta.” (HR. Muslim no. 2558, dari Abu Hurairah)
Tidak perlu khawatir dengan infak Anda karena Allah-lah Yang Maha Pemberi Rizki. Allah Ta’ala berfirman,
وَمَا أَنْفَقْتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَهُوَ يُخْلِفُهُ وَهُوَ خَيْرُ الرَّازِقِينَ
Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dia-lah Pemberi rezki yang sebaik-baiknya.” (QS. Saba’: 39) Lihatlah bagaimanakah penjelasan yang amat menarik dari Ibnu Katsir rahimahullah mengenai ayat ini. Beliau mengatakan, “Selama engkau menginfakkan sebagian hartamu pada jalan yang Allah perintahkan dan jalan yang dibolehkan, maka Allah-lah yang akan memberi ganti pada kalian di dunia, juga akan memberi ganti berupa pahala dan balasan di akhirat kelak.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 11/293)
Semoga Allah memberikan kita anugerah dan berkah pada segala harta titipan-Nya yang kita investasikan di jalan Allah. (*)


Salam Sayang

 Ibu yang bekerja dari rumah.

Tuesday, May 6, 2014

Sendiri rugi?

Bila berniaga, berniagalah elok-elok. Kerana dengan berniaga seorang miskin boleh kaya dan orang kaya boleh miskin jika salah langkah.

Adakala saya lihat sudah menjadi seperti satu trend menukar-nukar upline. Atas alasan upline sekarang tidak membantu pun anda untuk berjaya.

Siapa sebenarnya yang perlu dipersalahkan? Mulalah semua menuding jari satu sama lain.

Sejujurnya bila anda dah sign up ahli anda kena tahu siapa sebenarnya susur galur ahli dalam organisasi bisnes anda.

Contohnya :
Kita
upline kita
Super upline Kita
Super-super upline Kita
Super duper upline Kita.

Kerana dalam Shaklee kita boleh refer 5 level atas kita sebagai mentor. Bila nama mentor, anda perlu bergerak beriringan. Bukan semua anda bergantung pada mentor.

Rugi jika anda mendaftar ahli pada si A tetapi kemudian menggunakan nama emak atau ayah dan daftar dengan si B hanya atas alasan si A tak membantu.

Sejujurnya bila anda menggunakan nama lain dan jika diizinkan ALLAH anda naik rank...sejujurnya mungkin bonus yang anda kejar akan menjadi milik anda tetapi sayangnya untuk recognition Shaklee, you are nobody sebab pendaftaran menggunakan nama orang lain.

Shaklee bukan hanya offer cash pada kita tetapi car dan convention [ percutian]. Jika duit yang dikejar maka duitlah yang kita dapat.

Sayangnya kita tak dapat join percutian Shaklee terutama ke oversea. Betapa ruginya kan?

Bagi upline yang tidak beretika memang akan mengatakan tiada masalah untuk menukar upline namun bayangkan jika hak anda diambil orang? Hanya kerana nak kejar group uv kita tak peduli orang punya atau tidak.

Sesungguhnya ALLAH Maha Melihat. Jika benar kita nak bantu kawan kita berjaya dalam Shaklee, tak perlulah memujuk sehingga menukar upline. Memadai minta dia rujuk super upline atau super duper uplinenya.

Cuba fikir satu sahaja...setiap yang baik akan dibalas baik. Jika kita menjaga kesejahteraan organisasi orang lain, insyaALLAH ALLAH akan jaga kesejahteraan organisasi kita kemudian hari.

Selamat berniaga dan semoga beroleh rezeki hebat dan berkat!


Salam Sayang
 Ibu yang bekerja dari rumah.

Tuesday, April 1, 2014

Saya takut !

Inilah perkara yang buatkan ramai orang tidak berjaya dalam bidang yang mereka ceburi.

Asasnya ialah takut. Bila takut kita duduk diam-diam. Kalau duduk diam dan tak merungut tak per...ni merungut bila harga barang mahal. Merungut bila harga minyak naik. Tapi usaha lebih tak nak, takut.

Jom kita fikir faedah simpan perasaan takut tu....

Shaklee Euphoria


Saya ada rasa ni la.....

1. Takut orang tak beli?

Bila anda berjual memang frust la kalau orang tak beli. Tapi cuba anda sharing. Kongsikan kebaikan produk dan ceritakan dengan rasa seronok yang sincere...kalau dia tak beli pun tak aper. Janji dah cerita. Sama macam orang tanya kita...kedai makan mana yang sedap ek? Kita pun jawab...Oh kedai makan kat simpang tujuh Kedai Kak Salma ...nasi lemak kukus dia sedap. Tapi kalau orang tu tak pergi kedai Kak Salma kita akan sedih ke? Tak kan? Sebab kita cerita jujur dari hati itu sedap kat kita. Kalau bukan selera dia nak makan nasi lemak, tak ler dia makan kat Kedai Kak Salma kan?

2. Takut tak berjaya?

Ada ke anak kecil lahir terus berjalan? Belum ada buat masa ni la...sebab mereka ni bayi perlu masa membesar...kurang-kurang selepas 6 bulan umur baru nak golek kiri kanan dan meniarap. May be dalam 8-10 bulan baru nak belajar bertatih. Berperingkat-peringkat. Jadi kalau impian anda nak dapat income 4-5-6 angka tu pastinya bukan berlaku sekelip mata. Perlu masa. Kena usaha bukan berpeluk tubuh dan semua mengharap pada upline. Usaha, usaha dan terus usaha pasti membuahkan kejayaan.


3. Takut sebab ramai pesaing?

Cuba cerita dengan saya, highway mana yang hanya digunakan oleh satu kereta? Hatta seorang menteri besar pun pakai highway yang sama dengan orang awam pakai. Kelebihannya kekadang mereka boleh pakai heli tetapi pun bukan semua boleh sebab ikut status menteri juga. Kalau tak de persaingan, macam mana nak maju? Nelayan pun turun laut ramai-ramai tangkap ikan....tak terlaratnya nak angkat ikan bebanyak sorang-sorang. Setakat nak pergi pancing dapat ikan besar bolehlah tapi tetap kita tak ke laut memancing sorang-sorang...biasa pergi dengan team @ kawan-kawan yang suka memancing.


4. Takut atau malu nak maklumkan "saya ahli Shaklee" ?

Kenapa nak takut atau malu? Kenapa taknak ubah rasa tu kepada " Bagus cakap yang aku SID, mana tahu orang ni memang sedang mencari?"
 Sebab tu saya suka bagi bisnes kad saya masa sedang beratur beli barang kat shopping mall. Memang orang tu tak tanya pun, tapi at least kalau dia teringin nak beli dia ada bisnes kad saya kan? Masa zaman dating dulu ...kalau ke toilet memang saya amik kesempatan la jual Kalsium Magnesium { sekarang dipanggil Ostematrix} kat makcik-makcik cleaner. Kalau balik dating naik LRT, pantang orang duduk sebelah saya muka sakit...memang saya rekomen B complex sebagai tenaga booster. Pada saya, enjoy buat tu...kalau dia nak dia akan beli. Dia taknak dia RUGI.
Kalau saya tak cerita saya akan RUGI sebab nanti dia pasti akan beli cuma sama ada dari farmasi atau SID lain pada masa dia memerlukan. Lagipun, badan saya tak berlubang pun kalau prospek saya tak beli malah ia membantu saya lebih kreatif dalam buat sharing pada masa akan datang sebab mengasah skill bercakap saya. Kekadang dah macam doktor tak bertauliah pun sebab sibuk cerita pasal vitamin. Hehehehe.



So agak-agak takut apa lagi yang buatkan anda di takuk yang sama?

Tinggalkan komen anda supaya saya dapat bantu anda.



Salam Sayang
Ibu yang bekerja dari rumah.